Pekan Ini, 1,2 Miliar Liter Minyak Goreng Bakal 'Mengalir' ke Masyarakat

LIMAPAGI - Pekan ini, pemerintah akan mendistribusikan 1,2 miliar liter minyak goreng kemasan sederhana. Pendistribusian tersebut agar menjaga stabilitas harga minyak goreng.

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan, kenaikan harga minyak sawit mentah ini menjadi salah satu tujuan Indonesia yang memproduksi kelapa sawit terbesar di dunia.

Baca Juga: Jamin Stok di Pasar, Kemenperin Genjot Produktivitas Industri Minyak Goreng

"Kami akan mulai minggu ini, pasti minggu ini," ujar Mendag Lutfi mengutip antaranews, Rabu, 12 Januari 2022.

Menteri Lutfi menjelaskan berbagai indikator penyebab kenaikan harga minyak goreng di pasar, salah satunya akibat lonjakan harga minyak sawit mentah atau Crude Palm Oil (CPO) yang merupakan bahan baku utama minyak goreng.

Sepanjang tahun 2021 nilai ekspor minyak sawit mencapai 27 miliar dolar AS tertinggi dalam sejarah Indonesia dengan harga per ton mencapai 1.320 dolar AS, sehingga berimbas kepada harga minyak goreng.

"Kami sedang mengintervensi supaya minyak goreng ini tetap ada dan terjangkau. Tujuan kami barang ada dan terjangkau pada harga Rp14.000 per liter," kata Mendag Lutfi.

Pemerintah akan memakai mekanisme Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dan menggunakan subsidi Rp3.000 per liter. Sebanyak 1,2 miliar liter minyak goreng kemasan sederhana itu untuk enam bulan pertama tahun 2022.

Baca Juga: Erick Thohir Sebut BUMN Operasi Pasar 3,7 Juta Liter Minyak Goreng hingga Mei

Kebijakan operasi pasar ini dapat diperpanjang kembali selama enam bulan apabila harga minyak goreng di pasar masih tetap tinggi.

"1,2 miliar liter ini untuk enam bulan, jadi kami memprediksi harga akan jauh lebih landai dan stabil setelah enam bulan. Kalau ternyata harga tidak stabil dan tidak landai, kami akan teruskan lagi enam bulan kedua, sehingga totalnya menjadi 2,4 miliar liter," pungkas Mendag Lutfi.

KABAR LAINNYA