Luncurkan Logo Baru Kemendag, Begini Penjelasan Mendag Lutfi

LIMAPAGI - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi meluncurkan logo baru Kementerian Perdagangan (Kemendag) yang menuntut kinerja lebih cepat, tepat dan profesional. Peluncuran logo taerbaru Kemendag dilakukan saat pembukaan Trade Expo Indonesia-Digital Edition (TEI-DE) ke-36 hari ini, Kamis 21 Oktober 2021 di Jakarta.

“Kemendag dengan bangga meluncurkan logo baru dengan membawa nilai-nilai dan semangat yang baru. Logo baru Kemendag merupakan simbol visi, misi, tujuan, dan cita-cita bersama untuk membangun kedaulatan ekonomi nasional dan kejayaan bangsa dan negara Indonesia,” katanya di Jakarta, Kamis 21 Oktober 2021.

Baca Juga: Gandeng Kemendag, KKP Perketat Pengawasan Impor Ikan dan Garam

Menurut dia, dalam menghadapi perdagangan global di tengah pandemi serta arus ekonomi digital yang semakin besar dan menguasai seluruh sendi kehidupan umat manusia di seluruh dunia, Kemendag memerlukan identitas baru dalam mengelola perdagangan dalam negeri dan luar negeri agar dapat berperan aktif dalam mendukung Percepatan Pertumbuhan Ekonomi Nasional.

“Untuk itulah, saatnya Kementerian Perdagangan memandang perlu sebuah identitas baru. Identitas yang mengandung nilai-nilai profesionalitas, kolaborasi, gotong royong, dan daya saing,” ujarnya.

Baca Juga: Ombudsman Minta Kemendag Evaluasi Harga Eceran Beras dalam 30 Hari

Logo baru Kemendag bertujuan membangkitkan spirit baru Kementerian Perdagangan sebagai tulang punggung negara agar menjadi lebih bertumbuh positif, produktif, berdaya saing, adabtif, inovatif, dan memiliki fleksibilitas yang tinggi dalam menghadapi tantangan global yang dinamis dan mampu berkolaborasi dengan semua pemangku kepentingan (stakeholders).

"Kemendag memerlukan motivasi. Dengan adanya logo yang baru, Kemendag memiliki tantangan baru untuk menghadapi berbagai inovasi baru. Peluncuran logo baru ini juga diharapkan memberikan semangat kepada pegawai Kemendag, mitra dagang, dan rakyat Indonesia,” ucapnya.

Kemendag, lanjut Lutfi, sebagai katalis pengekspor dan memasarkan produk Indonesia supaya menjadi pasar yang bermanfaat bagi seluruh rakyat Indonesia. Penggunaan logo terbaru ini rencananya akan berlaku pada tahun depan dan akan diatur di dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag).

“Saat ini, Permendag tentang logo terbaru masih dalam proses penyelesaian. Untuk itu, hingga Permendag tersebut belum keluar, Kemendag masih menggunakan logo lama,” tuturnya.

KABAR LAINNYA

Discussion about this post