PT Transjakarta Pecat Sopirnya usai Tabrak Separator di Jaksel

LIMAPAGI - PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) memberikan sanksi pemecatan kepada sopir bus Transjakarta yang menabrak beton pembatas jalan atau separator di Jalan Gandaria City, Jakarta Selatan (Jaksel).

Direktur Operasional PT Transjakarta Prasetia Budi menyampaikan, sanksi yang diberikan sesuai regulasi dan ketentuan atas insiden bus rute Kampung Rambutan-Harmoni (7F) tersebut.

"Sesuai keterangan dari operator bahwa pramudi yang menabrak MCB tersebut saat ini sedang dilakukan proses pemecatan oleh mitra operator," kata Direktur Operasional PT Transjakarta Prasetia Budi dalam keterangan tertulis, Minggu, 31 Oktober 2021. &

Baca Juga: Sah, Batas Berlaku Sampel PCR Penumpang Pesawat Jadi 3 Hari

Insiden yang dialami bus Transjakarta tersebut terjadi pada Jumat dini hari, 29 Oktober 2021. Bus itu kini berhenti beroperasi sementara dan dikembalikan ke depo.

Budi mengatakan, pihaknya saat ini masih menunggu hasil investigasi tim evaluasi dan hasil investigasi operator.

"Kami masih menunggu hasil pemeriksaan Tim Evaluasi Pengendali Transjakarta dan hasil investigasi operator yang menaungi pramudi dan armada tersebut," ujarnya.

Baca Juga: Ogah Turunkan Harga PCR, Hasil Tes RS Bakal Diblokir Pedulilindungi

Budi memastikan tidak ada korban jiwa maupun luka-luka dari insiden bus dengan nomor lambung 418 itu. Dia bilang, insiden tersebut kecelakaan tunggal.&

"Tidak ada korban pada peristiwa itu, karena bus tersebut baru datang dari poll menuju halte awal keberangkatan. Belum melakukan pelayanan,” tuturnya.
&

KABAR LAINNYA

Discussion about this post