Tanpa Ekonomi Hijau, Indonesia Dinilai Sulit Jadi Negara Maju di 2045

LIMAPAGI - Indonesia dinilai sulit menjadi negara maju di 2045 jika tidak menerapkan ekonomi hijau. Pasalnya, ekonomi hijau sebagai model pembangunan mampu mencegah perubahan iklim lebih lanjut yang dapat merusak lingkungan dan merugikan Indonesia.

"Kalau kita masih melakukan business as usual (tidak melakukan perubahan) ini akan meningkatkan emisi kita, walaupun intensitas emisi gas rumah kaca kita menurun, tapi kelihatannya proyeksi emisi kita akan banyak didominasi oleh sektor energi dan ini perlu disikapi dengan baik," ujar Direktur Lingkungan Hidup Kementerian Perencanaan Pembangunan (PPN)/Bappenas Medrilzam mengutip Antaranews, Kamis, 6 Januari 2022.

Baca Juga: Ini yang Dilakukan BEI Dukung Ekonomi Hijau di Pasar Modal

Jika tidak menerapkan ekonomi hijau, pendapatan per kapita Indonesia tidak akan mencapai target yang diinginkan yakni 12 ribu atau 13 ribu dolar AS yang dapat melepaskan Indonesia dari perangkap negara berpendapatan menengah atau "middle income trap".

Menurut Medrizal, untuk keluar dari middle income trap, pola usaha seperti biasa dengan pertumbuhan ekonomi 5 persen per tahun tidak dapat mendorong pendapatan per kapita Indonesia.

"Kita harus lebih ambisius lagi untuk mengejar laju pertumbuhan ekonomi rata-rata 6 persen per tahun salah satunya melalui ekonomi hijau dan rendah karbon. Kita harus bisa sebaik-baiknya mendesain proses ekonomi hijau dan rendah karbon ini agar bisa kita laksanakan," ujar Medrilzam.

Medrilzam menekankan, ekonomi hijau ini dapat mendorong penciptaan lapangan kerja dan investasi hijau baru. Ekonomi hijau juga harus diterapkan dengan sinergi berbagai pihak untuk memobilisasi investasi baik itu dengan dunia usaha maupun pemerintah daerah.

"Saya ingin sampaikan bahwa isu perubahan iklim ini jangan hanya dianggap sebagai isu lingkungan saja. Saya ingin mengajak semua pihak bahwa ini isu pembangunan karena ini sangat terkait dengan bagaimana kita melakukan pembangunan dan juga investasi," imbuhnya.

Apalagi belakangan di tingkat global, penerapan ekonomi hijau juga didorong oleh banyak negara. Ia pun berharap saat membahas ekonomi hijau pemerintah di Indonesia tidak hanya sekadar membahas investasi, lingkungan, atau juga keuangan saja, tapi melakukan pembahasan ekosistemnya secara utuh.

Baca Juga: RI-Inggris Perkuat Komitmen Ekonomi Hijau lewat Pembangunan Rendah Karbon

Medrilzam berharap, dengan ekonomi hijau, semua progres transformasi ekonomi yang sudah didesain oleh pemerintah sedemikian rupa dapat tercapai, terutama dalam hal mengejar target terlepas dari middle income trap sebelum tahun 2045.

"Dengan ekonomi hijau, selain dapat mencapai target ekonomi, lingkungan juga bisa lebih baik lagi sehingga anak cucu kita bisa menikmati bumi yang lebih nyaman, asri dan dalam status sebuah negara yang selevel dengan negara maju lainnya," pungkas Medrilzam.

KABAR LAINNYA